23.1 C
Special Region of Papua
Tuesday, May 11, 2021

Respon Kekerasan Terhadap Warga Sipil, Mahasiswa Tambrauw di Kota Malang Desak Segera Tarik Militer

DIPTAPAPUA.com – Obor Untuk Papua –

Menanggapi kekerasan yang dilakukan dua anggota (TNI) Satgas Pamrahwan Yonif RK 762, terhadap Moses Yewen (43), seorang warga Kampung Wayo, Distrik Fef, Kabupaten Tambrauw pada Jumat, (9/4/2021) lalu, pukul 21.30 WIT.  Mahasiswa Tambrauw di Kota Studi Malang, menyatakan sikap dan mendesak pemerintah daerah maupun pusat agar segera tarik seluruh militer di wilayah Kabupaten Tambrauw.

“Kami menuntut agar pemerintah pusat maupun daerah segera cabut izin Kodim dan juga Koramil dari seluruh wilayah Tambrauw, karena kehadiran militer ini membuat kekacauan bagi warga sipil. Jika tidak ditarik, warga sipil akan terus menjadi korban kekerasan aparat militer,” jelas Pius Sedik, ketua Ikatan Mahasiswa Tambrauw kota studi Malang, saat ditemui jurnalis Dipta Papua, Rabu, (14/4/2021).

Terkait kekerasan yang dilakukan dua oknum anggota TNI terhadap Moses Yewen beberapa hari lalu itu,  mahasiswa Tambrauw di Malang menuntut agar segera adili pelaku dengan seadil-adilnya dengan jalur hukum yang berlaku. “Kami minta agar pelaku kekerasan terhadap Bapak Moses Yewen segera diadili melalui jalur hukum,” tegas ketua IMT Kota Malang.

Baca juga: Biadap! Anggota Satgas (TNI) Pamrahwan Feef Pukul Hingga Seret Warga Setempat

Menurut Pius Sedik, kekerasan terhadap warga sipil beberapa waktu lalu di Distrik Fef tersebut merupakan satu dari sekian rentetan kekerasan aparat militer terhadap warga sipil di Kabupaten Tambrauw.

“Sudah banyak kekerasan yang dialami warga sipil. Terjadi pemukulan, intimidasi dan itu dilakukan sewenang-wenang oleh aparat militer tanpa proses atau jalur hukum yang berlaku,” katanya. “Kami mahasiswa IMT Malang menolak kehadiran militer dan mengutuk keras segala tindakan kekerasan terhadap warga sipil,” sambung Pius.

Selain itu, Pius Sedik mengatakan Mahasiswa Tambrauw juga menolak pembentukan pemekaran daerah otonom baru (DOB) Provinsi Papua Barat Daya. Menurut dia sumber daya manusia di wilayah Papua Barat belum memadai. “Pemekaran DOB Papua Barat Daya ini adalah untuk orang setempat (pribumi). Jika SDM belum siap, maka kami sendiri akan termarjinalkan di negeri sendiri,” bebernya.

Baca juga: PK Tambrauw Mengutuk Tindakan Kekerasan TNI Terhadap Warga Sipil di Distrik Feef

Aksi pernyataan sikap Mahasiswa Tambrauw di Kota Malang itu, diwarnai dengan berbagai tuntutan yang ditulis pada beberapa poster. “Tambrauw bukan daerah konflik, Tambrauw adalah daerah aman dan damai. Kehadiran Kodim 1810 di Tambrauw bukan kebutuhan pokok masyarakat Tambrauw,” tulis sebuah poster.

Baca juga: IMT Jayapura: Pelaku Kekerasan Terhadap Warga Sipil di Tambrauw Segera Diadili Sesuai Hukum

“Adili pelaku kekerasan terhadap Bapak Moses Yewen dan semua pelaku kekerasan di Kabupaten Tambrauw,” bunyi poster lainnya.

"Obor Untuk Papua"

Maksimus Syufi
Maksimus Syufi
Jurnalis Dipta Papua

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest Articles

Sikapi Situasi Nduga, Intan Jaya & Puncak Papua, Mahasiswa Lani Jaya Keluarkan 9 Poin Tuntutan

DIPTAPAPUA.com - Obor Untuk Papua - Melihat peristiwa pengungsian di Kabupaten Puncak Papua saat ini, bahkan sebelumnya di Kabupaten Nduga dan Intan Jaya, mahasiswa...

Komnas HAM Menolak Label Teroris dan Mendesak Dialog Damai Selesaikan Konflik Papua

DIPTAPAPUA.com - Obor Untuk Papua - Isu label teroris yang ditujukan kepada kelompok pro kemerdekaan Papua, yang ditetapkan Pemerintah Pusat belum lama ini, menimbulkan pro...

Setelah Dilabeli Teroris, Ini Sikap Dewan Diplomatik Gerakan Papua Merdeka

DIPTAPAPUA.com - Obor Untuk Papua - Tak lama setelah Kepala BIN Daerah Papua, ditembak mati oleh kelompok Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat (TPNPB-OPM), Pemerintah...

Sikapi Situasi di Kabupaten Puncak, IPMAP Korwil Malang Minta Pemerintah Pusat Hentikan Operasi Militer

DIPTAPAPUA.com - Obor Untuk Papua - Situasi kontak senjata antara pihak TNI/ Polri dan TPNPB di Kabupaten Puncak, pasca penembakan Kepala BIN daerah Papua,...

TPNPB Akan Kaji dan Buktikan Bahwa TNI/ Polri adalah Teroris yang Sebenarnya

DIPTAPAPUA.com - Obor Untuk Papua - Isu penetapan organisasi pro kemerdekaan Papua, Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat (TPNPB) sebagai organisasi teroris belum lama ini,...